Stres Pemilu: Cara Terbaik Untuk Mengatasinya

Stres Pemilu: Cara Terbaik Untuk MengatasinyaSaya memiliki beberapa strategi untuk merasa lebih baik, bekerja lebih baik, dan berhubungan lebih baik di tengah tekanan pemilu.

Stres Pemilu: Cara Terbaik Untuk Mengatasinya

Kurangi stres pemilihan dengan mengendalikan sesuatu

nywellnessguide – Salah satu alasan pemilihan menciptakan tekanan adalah bahwa pemilihan itu pada dasarnya tidak pasti. Kami tidak tahu siapa yang akan menang dan kami berpotensi menjatuhkan pemerintah kami setiap empat tahun. Ketidakpastian memicu stres. Demokrasi dalam aksi tampaknya cukup menegangkan saat ini ketika ditempatkan di atas pandemi global, penurunan ekonomi, kesadaran rasisme sistemik yang meningkat. Itu adalah sandwich ketidakpastian raksasa!

Dalam penelitian saya, ketika hal-hal terasa di luar kendali (tidak pasti), mengendalikan sesuatu mengurangi stres. Bahkan tidak harus menjadi sesuatu yang besar. Saya pikir ini adalah salah satu alasan mengapa banyak dari kita mengatur garasi dan ruang bawah tanah kita saat pandemi dimulai. Menata segala sesuatunya dengan teratur membuat kita merasa memegang kendali.

Baca Juga : Tip Manajemen Stres yang Didukung Penelitian Untuk Penasihat Keuangan

Apa yang bisa kita kendalikan sekarang?

Pemberian suara dapat membantu mengurangi tekanan pemilu, dan jika Anda telah memilih jangan ragu untuk melepaskan diri dari pesan pemilu. Yang membawa saya ke tip kedua saya:

  • Anda tidak harus berpartisipasi.
  • Pesan pemasaran dirancang untuk mendapatkan respons emosional. Apakah iklan membuat Anda merasa hangat dan tidak jelas atau kesal, pemasaran video menyentuh emosi Anda. Menggulir melalui Facebook atau menonton televisi membuka pintu untuk membombardir pesan. Lakukan apa yang Anda bisa untuk membatasi eksposur Anda.

Otak Anda tidak secara pasif memperhatikan pesan-pesan ini. Itu melompat masuk dan bereaksi – apakah Anda menginginkannya atau tidak. Membatasi pemicu lain dari jenis respons emosional itu juga penting. Jika menelusuri apa yang diposting teman Anda di Facebook membuat Anda bertanya-tanya apakah Anda perlu menghapus pertemanan dengan orang  itulah stres pemilihan yang sedang terjadi.

Saya pribadi telah mengadaptasi ekspektasi saya tentang kapan kita seharusnya mengetahui hasil pemilu. Saya berkomitmen untuk menghindari doom scrolling melalui Facebook. Saya akan membaca koran, tetapi tidak akan menonton tebakan tanpa henti tentang siapa yang akan menang. Tidak sehat bagi saya untuk terkena pesan semacam itu.

Stres pemilu dapat merusak hubungan

Dulu dianggap tidak sopan untuk membahas politik, namun sistem pemerintahan kita diciptakan untuk mendorong sudut pandang yang berbeda. Sedihnya, siapa yang kami pilih telah menjadi ujian lakmus hubungan bagi banyak orang. Saya punya beberapa pemikiran tentang itu:

  • Anda tidak perlu berbicara tentang politik. Masih banyak topik lain yang bisa kita diskusikan. Saya tidak mengatakan pemilu ini tidak penting. Ini sangat penting. Tapi, pada titik ini, Anda mungkin telah memutuskan di mana Anda berdiri dan begitu juga dengan orang lain. Percakapan tidak harus tentang meyakinkan orang bahwa Anda benar. Di tim layar kami, kami tidak berbicara tentang politik. Ini adalah aturan. Cara kita memilih tidak memengaruhi seberapa baik kinerja kita sebagai tim.
  • Tanyakan pada diri Anda, “Bagaimana jika ini adalah keputusan terbaik untuk mereka?” Keputusan mereka didasarkan pada sesuatu. Bahkan jika Anda benar-benar tidak setuju atas dasar itu, kita masing-masing dapat memilih cara memberikan suara kita.
  • Ada lebih banyak ide untuk mengatasi stres pemilihan dalam video.

Kesimpulan

Apapun yang terjadi pada tanggal 3 November, matahari tetap terbit, bumi tetap berputar. Beberapa orang akan bahagia, beberapa lainnya tidak. Kita semua masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan sebagai warga negara demokrasi ini. Pilih. Jika Anda memilih, keluar dari perpesanan. Bersikaplah baik satu sama lain.

Jangan biarkan stres pemilihan merusak hubungan Anda atau kualitas hidup Anda.