Mengelola Kesehatan Mental dan Fisik Anda


Mengelola Kesehatan Mental dan Fisik Anda – Mengetahui cara menjaga kesehatan mental saat kuliah sama pentingnya dengan menjaga kesehatan fisik. Faktanya, ada hubungan kuat antara keduanya: dokter menemukan bahwa kesehatan mental yang positif sebenarnya dapat meningkatkan kesehatan fisik Anda. Kesehatan mental dapat didefinisikan sebagai “keadaan sejahtera di mana individu menyadari kemampuannya sendiri, dapat mengatasi tekanan kehidupan yang normal, dapat bekerja secara produktif dan bermanfaat, dan mampu memberikan kontribusi untuk dirinya. masyarakat.”

Mengelola Kesehatan Mental dan Fisik Anda

 Baca Juga : Tips Nutrisi Untuk Kesehatan dan Umur Panjang yang Lebih Baik

nywellnessguide – Memiliki kesehatan mental yang baik tidak selalu berarti bahagia atau sukses sepanjang waktu. Kebanyakan orang terkadang merasa tertekan, kesepian, atau cemas, tetapi mereka yang memiliki kesehatan mental yang baik dapat mengatasi perasaan ini dengan tenang dan mengatasinya. Namun, ketika perasaan atau suasana hati seperti itu bertahan dan mengganggu kemampuan seseorang untuk berfungsi secara normal, itu mungkin merupakan tanda masalah kesehatan mental yang lebih serius dan waktu untuk mencari bantuan.

Istilah penyakit mental mengacu pada gangguan mental atau kondisi kesehatan yang ditandai dengan “perubahan dalam pemikiran, suasana hati, atau perilaku (atau kombinasinya) yang terkait dengan kesusahan dan/atau gangguan fungsi.” Depresi adalah jenis penyakit mental yang paling umum, dan mempengaruhi lebih dari 26 persen populasi orang dewasa AS. Diperkirakan pada tahun 2020, depresi akan menjadi penyebab kecacatan nomor dua di seluruh dunia, setelah penyakit jantung iskemik.

Bukti telah menunjukkan bahwa gangguan mental, terutama gangguan depresi, sangat terkait dengan terjadinya dan perjalanan banyak penyakit kronis-termasuk diabetes, kanker, penyakit kardiovaskular, asma, dan obesitas dan banyak perilaku berisiko untuk penyakit kronis, seperti aktivitas fisik, merokok. , minum berlebihan, dan kurang tidur. Dengan kata lain, jika kesehatan mental Anda buruk, Anda mungkin berisiko lebih besar terkena penyakit dan kesehatan fisik yang buruk.

Indikator Kesehatan Mental

Di arena kesehatan masyarakat, lebih banyak penekanan dan sumber daya telah dikhususkan untuk skrining, diagnosis, dan pengobatan penyakit mental daripada kesehatan mental. Sedikit yang telah dilakukan untuk melindungi kesehatan mental mereka yang bebas dari penyakit mental. Berikut adalah beberapa indikator kesehatan mental yang diketahui:

Kesejahteraan emosional : kepuasan hidup, kebahagiaan, keceriaan, kedamaian.

Kesejahteraan psikologis : penerimaan diri, pertumbuhan pribadi termasuk keterbukaan terhadap pengalaman baru, optimisme, harapan, tujuan hidup, pengendalian lingkungan seseorang, spiritualitas, pengarahan diri sendiri, dan hubungan positif.

Kesejahteraan sosial: penerimaan sosial, kepercayaan pada potensi orang dan masyarakat secara keseluruhan, harga diri pribadi dan kegunaannya bagi masyarakat, dan rasa kebersamaan.

Mantan ahli bedah jenderal itu menyarankan bahwa ada determinan sosial dari kesehatan mental—sama seperti ada determinan sosial dari kesehatan umum—yang perlu ada untuk mendukung kesehatan mental. Ini termasuk perumahan yang memadai, lingkungan yang aman, pekerjaan dan upah yang adil, pendidikan berkualitas, dan kesetaraan dalam akses ke perawatan kesehatan yang berkualitas.

Ada juga beberapa strategi yang masuk akal yang dapat Anda terapkan untuk mendukung dan meningkatkan kesehatan emosional, psikologis, dan sosial Anda:

  • Makan makanan yang seimbang
  • Tidur yang cukup
  • Lakukan aktivitas fisik secara teratur
  • Tetap terhubung secara sosial dengan teman dan keluarga
  • Buatlah pilihan cerdas tentang alkohol dan narkoba
  • Dapatkan bantuan jika Anda cemas atau depresi

Depresi

Depresi adalah gangguan suasana hati yang umum tetapi serius yang lebih dari sekadar perasaan “jatuh dalam kesedihan” atau “biru” selama beberapa hari. Ini menyebabkan gejala parah yang memengaruhi cara Anda merasakan, berpikir, dan menangani aktivitas sehari-hari, seperti tidur, makan, atau bekerja. Untuk didiagnosis dengan depresi, gejalanya harus ada setidaknya selama dua minggu. Jika Anda mengalami beberapa tanda dan gejala berikut hampir sepanjang hari, hampir setiap hari, setidaknya selama dua minggu, Anda mungkin menderita depresi:

  • Suasana sedih, cemas, atau “kosong” yang terus-menerus
  • Perasaan putus asa, atau pesimisme
  • Sifat lekas marah
  • Perasaan bersalah, tidak berharga, atau tidak berdaya
  • Kehilangan minat atau kesenangan dalam hobi dan aktivitas
  • Berkurangnya energi atau kelelahan
  • Bergerak atau berbicara lebih lambat
  • Merasa gelisah atau kesulitan duduk diam
  • Kesulitan berkonsentrasi, mengingat, atau membuat keputusan
  • Kesulitan tidur, bangun pagi-pagi, atau tidur berlebihan
  • Perubahan nafsu makan dan/atau berat badan
  • Pikiran tentang kematian atau bunuh diri, atau upaya bunuh diri

Sakit atau nyeri, sakit kepala, kram, atau masalah pencernaan tanpa penyebab fisik yang jelas dan/atau yang tidak mereda bahkan dengan pengobatan

Depresi adalah salah satu gangguan mental yang paling umum di Amerika Serikat. Penelitian saat ini menunjukkan bahwa depresi disebabkan oleh kombinasi faktor genetik, biologis, lingkungan, dan psikologis. Biasanya dimulai antara usia lima belas dan tiga puluh, dan jauh lebih sering terjadi pada wanita. Wanita juga bisa mengalami depresi pascapersalinan setelah melahirkan bayi. Beberapa orang mengalami gangguan afektif musiman di musim dingin, ketika sinar matahari kurang alami. Depresi merupakan salah satu bagian dari gangguan bipolar.

Depresi, bahkan kasus yang paling parah, dapat diobati. Semakin dini perawatan dimulai, semakin efektif. Depresi biasanya diobati dengan obat-obatan, psikoterapi, atau kombinasi keduanya.

Ada hari-hari dimana kamu akan merasa down, apalagi ketika tuntutan kuliah menghampirimu. Perasaan ini normal dan akan hilang. Jika Anda merasa rendah diri, cobalah untuk beristirahat dari tekanan kuliah dan lakukan sesuatu yang Anda sukai. Habiskan waktu bersama teman, berolahraga, membaca buku bagus, mendengarkan musik, menonton film, menelepon teman, berbicara dengan keluarga, atau apa pun yang membuat Anda merasa baik. Jika Anda merasa tertekan selama dua minggu, atau perasaan itu terus datang kembali, Anda harus berbicara dengan seorang konselor di perguruan tinggi Anda – mereka melihat banyak siswa yang cemas, stres, atau depresi di perguruan tinggi, dan dilatih untuk membantu Anda.

Kesendirian

Kebanyakan orang sesekali mengalami kesepian, dan ini adalah pengalaman yang sangat umum di antara mahasiswa pertama kali yang menemukan diri mereka berada di lingkungan yang tidak dikenal dengan suasana sosial yang sama sekali baru. Kesepian tidak selalu berarti sendirian—Anda dapat dikelilingi oleh orang-orang dan masih merasa sendirian. Ini adalah perasaan sendirian yang penting, bersama dengan merasa kosong, tidak diinginkan, atau terisolasi. Dalam TED Talk berikut, Sherrie Turkle menjelaskan bagaimana, di era “koneksi” digital yang hampir konstan ini, kesepian adalah tantangan yang dihadapi kita semua:

Jika Anda merasa kesepian, coba ikuti saran Turkle dan mulailah percakapan dengan seseorang. Perguruan tinggi adalah tempat yang tepat untuk bertemu orang baru dan mengembangkan hubungan baru dan menarik. Orang lain di perguruan tinggi baru, sama seperti Anda, dan akan menyambut kesempatan untuk terhubung dan mengenal teman sekelas lainnya. Cobalah bergabung dengan kelompok atau klub minat kampus, bermain olahraga tim, atau tanyakan saja kepada siswa lain apakah mereka ingin bertemu untuk minum kopi atau belajar. Jika perasaan kesepian terus berlanjut, dan terutama jika Anda juga merasa tertekan, Anda harus mendapatkan bantuan dari konselor atau layanan kesehatan.

Gangguan makan

Gangguan makan adalah penyakit kesehatan mental yang melibatkan gangguan emosional dan perilaku seputar masalah berat badan dan makanan. Yang paling umum adalah anoreksia nervosa, bulimia nervosa, dan gangguan makan berlebihan. Gangguan makan dapat memiliki konsekuensi yang mengancam jiwa.

Anoreksia nervosa ditandai dengan kelaparan diri dan penurunan berat badan yang ekstrem baik melalui pembatasan atau melalui pesta-pembersihan. Ini mungkin sering merupakan akibat dari gangguan dismorfik tubuh (suatu kondisi di mana seseorang merasa bahwa tubuh mereka terlihat berbeda dari yang sebenarnya) atau akibat dari komplikasi kejiwaan lainnya seperti gangguan obsesif-kompulsif (OCD) atau depresi. Kelaparan dapat menyebabkan kerusakan pada organ vital seperti jantung dan otak, dapat menyebabkan kuku, rambut, dan tulang menjadi rapuh, serta dapat membuat kulit menjadi kering dan terkadang menguning atau ditutupi bulu halus. Periode menstruasi bisa menjadi tidak teratur atau berhenti sama sekali.

Orang dengan bulimia nervosa makan makanan dalam jumlah besar (juga disebut bingeing) setidaknya dua kali seminggu dan kemudian muntah (juga disebut purging) atau berolahraga secara kompulsif. Karena banyak orang yang “binge and purge” mempertahankan berat badan mereka, mereka mungkin merahasiakan masalah mereka selama bertahun-tahun. Muntah dapat menyebabkan hilangnya mineral penting, aritmia jantung yang mengancam jiwa (detak jantung tidak teratur), kerusakan pada gigi, dan pembengkakan tenggorokan. Bulimia juga dapat menyebabkan periode menstruasi yang tidak teratur.

Orang yang makan berlebihan tanpa purging juga memiliki kelainan yang disebut binge eating disorder . Ini sering dikaitkan dengan perasaan kehilangan kendali dan rasa malu seputar makan. Orang yang didiagnosis dengan gangguan ini cenderung menambah berat badan, dan banyak yang akan mengalami semua konsekuensi kelebihan berat badan, termasuk tekanan darah tinggi dan gejala jantung lainnya, diabetes, dan keluhan muskuloskeletal.

Jika Anda berpikir Anda mungkin memiliki kelainan makan, Anda harus pergi ke pusat kesehatan siswa atau pusat konseling dan mendapatkan bantuan. Bicaralah dengan keluarga dan teman dekat Anda. Mencari bantuan dan berbicara dengan orang lain tentang perasaan dan penyakit Anda bisa sangat sulit, tetapi itu satu-satunya cara agar Anda menjadi lebih baik. Banyak perguruan tinggi memiliki program pengobatan untuk kondisi ini dan konselor terlatih yang dapat berhubungan dengan orang-orang dengan gangguan makan.

Gangguan Kecemasan

Orang dengan gangguan kecemasan merespons objek atau situasi tertentu dengan rasa takut dan takut. Mereka memiliki reaksi fisik terhadap objek tersebut, seperti detak jantung yang cepat dan berkeringat. Gangguan kecemasan didiagnosis jika seseorang memiliki respons yang tidak tepat terhadap suatu situasi, tidak dapat mengendalikan respons tersebut, dan/atau memiliki cara hidup yang berubah karena kecemasan tersebut. Gangguan kecemasan meliputi hal-hal berikut:

Gangguan obsesif-kompulsif (OCD) adalah jenis gangguan kecemasan. Jika Anda menderita OCD, Anda telah mengulangi pikiran yang mengganggu yang disebut obsesi. Anda melakukan hal yang sama berulang-ulang untuk mencoba menghilangkan pikiran itu. Tindakan berulang itu disebut kompulsi. Contoh obsesi adalah takut akan kuman atau takut disakiti. Kompulsi termasuk mencuci tangan, menghitung, memeriksa barang-barang atau membersihkan. Tidak diobati, OCD dapat mengambil alih hidup Anda. Para peneliti berpikir sirkuit otak mungkin tidak bekerja dengan baik pada orang yang memiliki OCD. Itu cenderung berjalan dalam keluarga. Gejalanya sering dimulai pada anak-anak atau remaja. Perawatan yang menggabungkan obat-obatan dan terapi seringkali efektif.

Gangguan panik adalah sejenis gangguan kecemasan yang menyebabkan serangan panik. Serangan panik adalah perasaan teror yang tiba-tiba tanpa alasan. Anda mungkin juga merasakan gejala fisik, seperti detak jantung cepat, nyeri dada, kesulitan bernapas, atau pusing. Serangan panik bisa terjadi kapan saja, di mana saja dan tanpa peringatan. Anda mungkin hidup dalam ketakutan akan serangan lain dan mungkin menghindari tempat-tempat di mana Anda pernah mengalami serangan. Bagi sebagian orang, ketakutan mengambil alih hidup mereka dan mereka tidak dapat meninggalkan rumah mereka. Gangguan panik lebih sering terjadi pada wanita daripada pria. Biasanya dimulai ketika orang dewasa muda. Kadang-kadang dimulai ketika seseorang berada di bawah banyak stres. Kebanyakan orang menjadi lebih baik dengan pengobatan. Terapi dapat menunjukkan kepada Anda bagaimana mengenali dan mengubah pola pikir Anda sebelum menyebabkan kepanikan. Obat-obatan juga dapat membantu.

Sebuah fobia adalah ketakutan yang kuat dan irasional terhadap sesuatu yang menimbulkan sedikit atau tidak ada bahaya yang sebenarnya. Ada banyak fobia spesifik. Acrophobia adalah ketakutan akan ketinggian: Anda mungkin bisa bermain ski di gunung tertinggi di dunia tetapi tidak bisa naik di atas lantai lima gedung perkantoran. Agoraphobia adalah ketakutan akan tempat-tempat umum, dan claustrophobia adalah ketakutan akan tempat-tempat tertutup. Jika Anda menjadi cemas dan sangat sadar diri dalam situasi sosial sehari-hari, Anda mungkin memiliki fobia sosial. Fobia umum lainnya melibatkan terowongan, mengemudi di jalan raya, air, terbang, hewan, dan darah. Orang dengan fobia mencoba menghindari apa yang mereka takuti. Jika tidak bisa, mereka mungkin mengalami kepanikan dan ketakutan, detak jantung yang cepat, sesak napas, gemetar, dan/atau keinginan yang kuat untuk pergi. Perawatan membantu kebanyakan orang dengan fobia. Pilihannya termasuk obat-obatan, terapi, atau keduanya.

Gangguan stres pasca-trauma (PTSD) adalah penyakit yang nyata. Anda bisa terkena PTSD setelah mengalami atau menyaksikan peristiwa traumatis, seperti perang, badai, pemerkosaan, kekerasan fisik, atau kecelakaan parah. PTSD membuat Anda merasa stres dan takut setelah bahaya berakhir. Itu mempengaruhi hidup Anda dan orang-orang di sekitar Anda. PTSD dapat menyebabkan masalah seperti kilas balik, perasaan seperti peristiwa itu terjadi lagi, sulit tidur, mimpi buruk, merasa sendirian, ledakan kemarahan, atau perasaan khawatir, bersalah, atau sedih.

PTSD dimulai pada waktu yang berbeda untuk orang yang berbeda. Tanda-tanda PTSD dapat dimulai segera setelah peristiwa menakutkan dan kemudian berlanjut. Orang lain mengembangkan tanda-tanda baru atau lebih parah beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun kemudian. PTSD bisa terjadi pada siapa saja, bahkan anak-anak. Obat-obatan dapat membantu Anda mengurangi rasa takut dan tegang. Mungkin butuh beberapa minggu bagi mereka untuk bekerja. Berbicara dengan dokter atau konselor yang terlatih khusus juga membantu banyak orang dengan PTSD. Ini disebut terapi bicara.

Perilaku Bunuh Diri

Bunuh diri menyebabkan rasa sakit, penderitaan, dan kerugian yang tak terukur bagi individu, keluarga, dan komunitas di seluruh negeri. Rata-rata, 112 orang Amerika meninggal karena bunuh diri setiap hari. Bunuh diri adalah penyebab utama kedua kematian di antara 15-24 tahun, dan lebih dari 9,4 juta orang dewasa di Amerika Serikat memiliki pemikiran serius untuk bunuh diri dalam dua belas bulan terakhir. Tetapi bunuh diri dapat dicegah, jadi penting untuk mengetahui apa yang harus dilakukan.

Tanda Peringatan Bunuh Diri

Jika seseorang yang Anda kenal menunjukkan satu atau lebih dari perilaku berikut, dia mungkin berpikir untuk bunuh diri. Jangan abaikan tanda-tanda peringatan ini. Dapatkan bantuan segera.

  • Berbicara tentang ingin mati atau bunuh diri
  • Mencari cara untuk bunuh diri
  • Berbicara tentang merasa putus asa atau tidak memiliki alasan untuk hidup
  • Berbicara tentang perasaan terjebak atau kesakitan yang tak tertahankan
  • Berbicara tentang menjadi beban bagi orang lain
  • Meningkatkan penggunaan alkohol atau obat-obatan
  • Bertindak cemas atau gelisah; berperilaku sembrono
  • Tidur terlalu sedikit atau terlalu banyak
  • Menarik diri atau merasa terisolasi
  • Menunjukkan kemarahan atau berbicara tentang membalas dendam
  • Menampilkan perubahan suasana hati yang ekstrem

Mendapatkan bantuan

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal membutuhkan bantuan, hubungi National Suicide Prevention Lifeline di 1.800.273.TALK (8255). Pekerja krisis terlatih tersedia untuk berbicara 24 jam sehari, 7 hari seminggu.

Jika menurut Anda seseorang dalam bahaya, jangan tinggalkan dia sendirian—tetap di sana dan hubungi 911.

OK2TALK adalah komunitas untuk orang dewasa muda yang berjuang dengan masalah kesehatan mental. Ini menawarkan tempat yang aman untuk berbicara.

Menekankan

Sebagai mahasiswa, Anda mungkin sudah familiar dengan pengalaman stres—suatu kondisi yang ditandai dengan gejala ketegangan fisik atau emosional. Apa yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa itu adalah respons alami dari pikiran dan tubuh terhadap situasi di mana seseorang merasa terancam atau cemas. Stres bisa bersifat positif (mengantisipasi persiapan pernikahan) atau negatif (menghadapi bencana alam). Sebagai seorang mahasiswa, mungkin merasa stres adalah fakta kehidupan yang terus-menerus. Sementara setiap orang kadang-kadang mengalami stres, serangan yang berkepanjangan dapat memengaruhi kesehatan dan kemampuan Anda untuk menghadapi kehidupan. Itulah mengapa dukungan sosial dan perawatan diri itu penting. Mereka dapat membantu Anda melihat masalah Anda dalam perspektif. . . dan perasaan stres mereda.

Terkadang stres bisa baik. Misalnya, ini dapat membantu Anda mengembangkan keterampilan yang diperlukan untuk mengelola situasi yang berpotensi menantang atau mengancam dalam hidup. Namun, stres bisa berbahaya jika cukup parah sehingga membuat Anda merasa kewalahan dan tidak terkendali. Emosi yang kuat seperti rasa takut, sedih, atau gejala depresi lainnya adalah hal yang wajar, asalkan bersifat sementara dan tidak mengganggu aktivitas sehari-hari. Jika emosi ini berlangsung terlalu lama atau menyebabkan masalah lain, lain cerita.

Tanda dan Efek Stres

Ketegangan fisik atau emosional seringkali merupakan tanda-tanda stres. Mereka bisa menjadi reaksi terhadap situasi yang menyebabkan Anda merasa terancam atau cemas. Berikut ini adalah semua gejala umum stres:

  • Ketidakpercayaan dan keterkejutan
  • Ketegangan dan lekas marah
  • Ketakutan dan kecemasan tentang masa depan
  • Kesulitan membuat keputusan
  • Menjadi mati rasa pada perasaan seseorang
  • Kehilangan minat dalam aktivitas normal
  • Kehilangan nafsu makan (atau nafsu makan meningkat)
  • Mimpi buruk dan pikiran berulang tentang peristiwa tertentu
  • Amarah
  • Peningkatan penggunaan alkohol dan obat-obatan
  • Kesedihan dan gejala depresi lainnya
  • Merasa tidak berdaya
  • Menangis
  • Masalah tidur
  • Sakit kepala, sakit punggung, dan masalah perut
  • Kesulitan berkonsentrasi

Bukan hanya tidak menyenangkan untuk hidup dengan ketegangan dan gejala stres yang berkelanjutan; itu sebenarnya berbahaya bagi tubuh Anda juga. Stres kronis dapat merusak sistem kekebalan Anda dan mengganggu hampir semua proses tubuh Anda, yang menyebabkan peningkatan risiko berbagai masalah kesehatan, termasuk kecemasan, depresi, masalah pencernaan, penyakit jantung, masalah tidur, penambahan berat badan, dan/atau gangguan memori dan konsentrasi.

Itulah mengapa sangat penting untuk mempelajari cara-cara yang sehat untuk mengatasi stresor dalam hidup Anda.

Cara Mengelola Stres

Strategi terbaik untuk mengelola stres adalah dengan merawat diri sendiri dengan cara-cara berikut:

Hindari obat-obatan dan alkohol. Mereka mungkin tampak sebagai perbaikan sementara untuk merasa lebih baik, tetapi dalam jangka panjang mereka dapat menciptakan lebih banyak masalah dan menambah stres Anda alih-alih menghilangkannya.

Kelola waktu Anda. Bekerja untuk memprioritaskan dan menjadwalkan komitmen Anda. Ini akan membantu Anda merasa memiliki kendali yang lebih baik atas hidup Anda yang, pada gilirannya, akan mengurangi stres.

Temukan dukungan. Carilah bantuan dari teman, anggota keluarga, pasangan, konselor, dokter, atau pendeta. Memiliki telinga mendengarkan yang simpatik dan membicarakan masalah dan stres Anda benar-benar dapat meringankan beban.

Terhubung secara sosial. Saat Anda merasa stres, mudah untuk mengasingkan diri. Cobalah untuk menahan dorongan ini dan tetap terhubung. Luangkan waktu untuk menikmati kebersamaan dengan teman sekelas, teman, dan keluarga; cobalah untuk menjadwalkan istirahat belajar yang dapat Anda ambil dengan orang lain.

Perlambat dan hentikan gangguan untuk sementara waktu . Beristirahatlah dari ponsel, email, dan media sosial Anda.

Jaga kesehatanmu. Makan dengan baik, berolahraga secara teratur, cukup tidur, cobalah teknik relaksasi (seperti meditasi atau yoga), dan pertahankan rutinitas yang normal dan dapat diprediksi.

Tidak mengherankan, teknik-teknik ini serupa dengan yang direkomendasikan untuk mendukung kesehatan mental yang baik secara umum. Jika teknik perawatan diri yang disebutkan di atas tidak cukup dan stres sangat mengganggu studi atau kehidupan Anda, jangan takut untuk mencari bantuan. Pusat kesehatan mahasiswa dan konselor perguruan tinggi adalah sumber yang baik.

Kesehatan

Nutrisi

Diet adalah segala sesuatu yang Anda konsumsi secara teratur. Jika Anda minum Diet Coke untuk sarapan setiap hari, itu bagian dari diet Anda. Ketika orang berbicara tentang “menjalankan diet”, mereka biasanya berarti mengubah kebiasaan diet mereka yang ada untuk menurunkan berat badan atau mengubah bentuk tubuh mereka. Semua orang sedang diet karena semua orang makan! Memiliki pola makan yang sehat berarti membuat pilihan makanan yang berkontribusi pada kesehatan jangka pendek dan jangka panjang. Ini berarti mendapatkan makanan kaya nutrisi dalam jumlah yang tepat dan menghindari makanan yang mengandung makanan kurang sehat dalam jumlah berlebihan. Campuran yang tepat dapat membantu Anda menjadi lebih sehat sekarang dan di masa depan.

Mengembangkan kebiasaan makan yang sehat tidak mengharuskan Anda untuk mengikuti diet atau gaya hidup makanan sehat yang menarik perhatian: Anda tidak harus menjadi vegan, bebas gluten, paleo, atau melakukan puasa jus secara teratur. Cara paling sederhana untuk menciptakan gaya makan yang sehat adalah dengan belajar membuat pilihan makanan yang bijak yang dapat Anda nikmati, selangkah demi selangkah. Kuncinya adalah memilih berbagai makanan dan minuman dari setiap kelompok makanan (sayuran, buah-buahan, biji-bijian, makanan berprotein, dan susu) dan memastikan bahwa setiap pilihan dibatasi sodium, lemak jenuh, dan gula tambahan.Pedoman Makan Sehat USDA saat ini adalah referensi yang bagus untuk membuat pilihan makanan sehat.

Olahraga Teratur: Kesehatan untuk Kehidupan

Pentingnya berolahraga secara teratur mungkin bukan hal baru bagi Anda. Manfaat kesehatannya sudah diketahui dan ditetapkan: aktivitas fisik secara teratur dapat menghasilkan manfaat kesehatan jangka panjang dengan mengurangi risiko banyak masalah kesehatan, seperti penyakit jantung, kanker, dan diabetes, dan juga dapat meningkatkan peluang Anda untuk hidup lebih lama, membantu Anda mengontrol berat badan Anda, dan bahkan membantu Anda tidur lebih nyenyak.

Sebagai mahasiswa yang sibuk, Anda mungkin berpikir, saya tahu ini, tetapi saya tidak punya waktu! Saya memiliki kelas dan pekerjaan dan kehidupan yang penuh! Apa yang mungkin tidak Anda ketahui adalah—tepatnya karena Anda memiliki jadwal yang menuntut dan mungkin membuat stres—sekarang adalah waktu yang tepat untuk menjadikan olahraga sebagai bagian rutin dari hidup Anda. Melakukan rutinitas olahraga yang efektif sekarang tidak hanya akan mempermudah membangun kebiasaan sehat yang dapat Anda bawa ke dalam hidup Anda setelah kuliah, tetapi juga dapat membantu Anda menjadi siswa yang lebih sukses. Seperti yang akan Anda lihat di bagian kesehatan otak, di bawah ini, olahraga adalah alat yang ampuh untuk meningkatkan kesehatan mental dan ingatan seseorang—keduanya sangat penting saat Anda di sekolah.

Kabar baiknya adalah bahwa kebanyakan orang dapat meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup mereka melalui sedikit peningkatan aktivitas sehari-hari. Anda tidak harus bergabung dengan gym, menghabiskan banyak uang, atau bahkan melakukan aktivitas yang sama setiap saat—hanya berjalan-jalan atau memilih naik tangga dapat membuat perbedaan.

Kebugaran Jasmani dan Jenis Latihan

Kebugaran fisik adalah keadaan sejahtera yang memberi Anda energi yang cukup untuk melakukan aktivitas fisik sehari-hari tanpa menjadi terlalu lelah atau lelah. Itu juga berarti berada dalam kondisi yang cukup baik untuk menangani keadaan darurat yang tidak terduga yang melibatkan tuntutan fisik—yaitu, jika seseorang berkata, “Larilah untuk hidupmu!” atau Anda harus bergegas dan mencegah seorang anak jatuh, Anda pasti bisa melakukannya. Ada banyak bentuk olahraga—menari, panjat tebing, jalan kaki, joging, yoga, bersepeda, apa saja—yang dapat membantu Anda menjadi bugar secara fisik. Jenis utama dijelaskan di bawah ini.

Latihan aerobik meningkatkan detak jantung Anda, melatih otot-otot Anda, dan meningkatkan laju pernapasan Anda. Bagi kebanyakan orang, yang terbaik adalah membidik total sekitar tiga puluh menit sehari, empat atau lima hari seminggu. Jika Anda tidak terlalu aktif akhir-akhir ini, Anda dapat memulai dengan lima atau sepuluh menit sehari dan meningkatkan waktu lebih banyak setiap minggu. Atau, pisahkan aktivitas Anda untuk hari itu: cobalah jalan cepat sepuluh menit setelah makan. Jika Anda mencoba menurunkan berat badan, Anda mungkin ingin berolahraga lebih dari tiga puluh menit sehari. Contoh latihan aerobik termasuk lari atau jalan cepat, menari, berenang, dan bersepeda.

Latihan kekuatan , dilakukan beberapa kali seminggu, membantu membangun tulang dan otot yang kuat dan membuat pekerjaan sehari-hari seperti membawa ransel berat atau tas belanjaan menjadi lebih mudah. Ketika Anda memiliki lebih banyak massa otot, Anda membakar lebih banyak kalori, bahkan saat istirahat. Anda bisa mengikuti kelas latihan kekuatan atau angkat beban di rumah.

Latihan fleksibilitas , juga disebut peregangan, membantu menjaga sendi Anda tetap fleksibel dan mengurangi risiko cedera selama aktivitas lain. Peregangan lembut selama 5 hingga 10 menit membantu tubuh Anda melakukan pemanasan dan bersiap untuk aktivitas aerobik seperti berjalan kaki atau berenang. Periksa apakah kampus Anda menawarkan kelas yoga, peregangan, dan/atau pilates, dan cobalah.

Selain olahraga formal, ada banyak kesempatan untuk aktif sepanjang hari . Menjadi aktif membantu membakar kalori. Semakin banyak Anda bergerak, semakin banyak energi yang Anda miliki. Anda dapat meningkatkan tingkat aktivitas Anda dengan berjalan kaki daripada mengemudi bila memungkinkan, naik tangga daripada lift, melakukan pekerjaan rumah atau halaman setiap hari, atau dengan parkir sedikit lebih jauh dari tujuan Anda.